Membangun Masjid-Masjid dan Tempat-Tempat Belajar — ASH HABUL HADITS

الثانية عشرة فِي بُيُوتٍ أَذِنَ اللهُ أَنْ تُرْفَعَ وَيُذْكَرَ فِيهَا اسْمُهُ يُسَبِّحُ لَهُ فِيهَا بِالْغُدُوِّ وَالْآصَالِ * رِجَالٌ لا تُلْهِيهِمْ تِجَارَةٌ وَلا بَيْعٌ عَنْ ذِكْرِ اللهِ وَإِقَامِ الصَّلاةِ وَإِيتَاءِ الزَّكَاةِ يَخَافُونَ يَوْماً تَتَقَلَّبُ فِيهِ الْقُلُوبُ وَالْأَبْصَارُ “Di rumah-rumah yang Allah izinkan untuk dimuliakan dan disebut didalamnya namanya, pada waktu pagi dan waktu petang, laki-laki yang tidak […]

الثانية عشرة
فِي بُيُوتٍ أَذِنَ اللهُ أَنْ تُرْفَعَ وَيُذْكَرَ فِيهَا اسْمُهُ يُسَبِّحُ لَهُ فِيهَا بِالْغُدُوِّ وَالْآصَالِ * رِجَالٌ لا تُلْهِيهِمْ تِجَارَةٌ وَلا بَيْعٌ عَنْ ذِكْرِ اللهِ وَإِقَامِ الصَّلاةِ وَإِيتَاءِ الزَّكَاةِ يَخَافُونَ يَوْماً تَتَقَلَّبُ فِيهِ الْقُلُوبُ وَالْأَبْصَارُ
“Di rumah-rumah yang Allah izinkan untuk dimuliakan dan disebut didalamnya namanya, pada waktu pagi dan waktu petang, laki-laki yang tidak dilalaikan oleh perniagaan dan jual beli dari mengingati Allah, dan mendirikan shalat, dan membayarkan zakat. Mereka takut suatu hari dimana bergoncangnya hati dan penglihatan.”

Dan diantara perkara yang mulia untuk menopang dakwah Salafiyyah adalah membangun masjid-masjid dan tempat-tempat belajar, dan karena perkaranya agung ditinjau dari sisi agama dan kebaikan, dan ketika nabi Shallallahu’alaihi Wasallam ketika sampai perjalanannya di Madinah nabawiyyah beliau mulai dengan membangun masjid.

Dan yang dalilnya adalah hadits Anas radhiyallahu anhu, riwayat muslim 524 :

“Bahwasanya Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam tiba di Madinah lalu singgah di perkampungan bani Najjar, maka mereka pun datang dengan pedang di badan mereka.
Ia berkata : “Seakan akan aku melihat Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam di atas tunggangannya sedangkan Abu Bakar membonceng di belakangnya dan para pembesar bani Najjar berada di sekelilingnya, hingga sampai di halaman milik Abu Ayyub. Dan Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam shalat dimana saja mendapati masuknya waktu shalat. Maka beliau pun shalat di kandang kambing. Kemudian beliau memerintahkan untuk membangun masjid. Aku dan beliau pun mengutus kepada pembesar bani Najjar, mereka pun datang. Beliau berkata : Wahai bani Najjar, sebutkan berapa harga kebun kalian ini?Mereka menjawab: Tidak, demi Allah. Kami tidak meminta harganya kecuali kepada Allah. Anas berkata: dan di dalamnya seperti yang aku katakan, ada didalamnya pohon kurma, kuburan orang-orang musyrik dan reruntuhan rumah-rumah. Maka beliau pun memerintahkan untuk membongkar kuburan-kuburan tersebut, reruntuhan rumah diratakan dan pohon-pohon kurma ditumbang kan. Ia berkata : Lalu mereka letakkan pohon kurma di kiblat dan samping-sampingnya dari batu. Ia melanjutkan : Dan mereka sambil melantun syair, Dan Nabi bersama mereka. Dan mereka mengucapkan: Ya Allah. Tidak ada kebaikan kecuali kebaikan akhirat, maka ampunilah kaum Anshar dan Muhajirin. Dan tatkala penduduk Bahrain masuk islam, mereka pun membangun masjid جواثا di Bahrain. Dan begitu pula shahabat-nya tidak lah mereka membuka suatu negeri, melainkan mereka membangun masjid, dikarenakan banyaknya manfaat yang besar untuk menyebarkan dakwah dan kebaikan. Dan beliau shallallahu alaihi wa sallam jika datang dari safar atau peperangan, beliau langsung kemasjid.
Dan masjid adalah tempat belajar yang lulus darinya para pembesar ahli ilmu yang menghafal A-Qur’an dan mengamalkannya.

Dalil nya adalah hadits Aisyah riwayat Muslim :
Dari Uqbah bin Amir radhiyallahu ‘anhu, dia berkata : Pada suatu ketika, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam keluar, sementara kami sedang berada di shuffah. Kemudian beliau bersabda : “Siapakah di antara kalian yang ingin pergi setiap hari ke Buthhan atau ke Aqiq, Setelah itu datang dengan membawa dua ekor unta yang gemuk tanpa dosa dan tanpa memutuskan tali silaturahim? Kami menjawab : “Kami mau wahai Rasulullah.
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda : “Tidaklah seorang kalian pergi ke masjid dan mempelajari atau membaca dua ayat Al-Qur’an, maka hal itu lebih bernilai daripada dua ekor unta, tiga ayat Al-Qur’an lebih bernilai daripada tiga ekor unta, empat ayat Al-Qur’an lebih bernilai daripada empat ekor unta dan seterusnya dari jumlah onta”.

Dan dari abu Waqid Al laitsiy riwayat Syaikhain : “Ketika Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam sedang duduk di dalam masjid, dan orang-orang bersama Beliau. Tiba-tiba datanglah tiga orang. Dua orang mendatangi Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam, dan yang satu pergi. Kedua orang tadi berhenti di hadapan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam. Yang satu melihat celah pada halaqah, lalu dia duduk padanya. Adapun yang lain, dia duduk di belakang mereka. Adapun yang ketiga, maka dia berpaling pergi.Setelah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam selesai, Beliau bersabda : “Maukah aku beritahukan kepada kalian tentang tiga orang tadi? Adapun salah satu dari mereka, dia mendekat kepada Allah, maka Allah-pun mendekatkannya. Adapun yang lain, dia malu, maka Allah-pun malu kepadanya. Dan Adapun yang lain, dia berpaling, maka Allah-pun berpaling darinya.

Dan riwayat muslim secara marfu’ :
Dari Abu Hurairah, dari Nabi Shallallahu alaihi wa sallam, bersabda :”Tidaklah satu kaum yang sedang berkumpul di rumah Allah, membaca, mempelajari, dan mendiskusikan kitab Allah, kecuali para malaikat akan menaungi mereka, dan rahmat Allah akan tercurah kepadanya, dan sakinah , akan turun di atasnya, dan Allah akan sebutkan mereka pada makhluk yang ada di sisinya, dan tidaklah seseorang menempuh jalan mencari ilmu dengannya, melainkan Allah mudahkan baginya jalan ke surga, dan yang lambat amalannya tidak dipercepat nasabnya.

Dan Bukhari dalam kitab shalat dan Muslim :
Dari Aisyah, bahwa dia mengatakan tentang orang-orang yang main. “Aku ingin melihat mereka. Maka Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam berdiri, dan aku juga diatas pintu, melihat dicelah celah kedua telinganya dan pundaknya dan mereka main di masjid.
Al hafizh berkata dalam penjelasan hadits : dan bermain dengan alat perang bukan semata mata main, bahkan didalam nya ada latihan keberanian dalam peristiwa perang dan persiapan menghadapi musu.
Dan berkata Al Muhallab : masjid adalah digunakan untuk kepentingan jamaah muslimin, dan apa saja yang berguna bagi agama dan orang-orang nya, maka dibolehkan.
Sampai-sampai Allah mengkhabarkan dalam kitabnya : bahwa pembangunan masjid dan pemakmurannya dengan ketaatan dan kebaikan merupakan pembeda antara Musyrikin dan Mu’minin.

Dan allah berfirman :

مَا كَانَ لِلْمُشْرِكِينَ أَنْ يَعْمُرُوا مَسَاجِدَ اللهِ شَاهِدِينَ عَلَى أَنفُسِهِمْ بِالْكُفْرِ أُوْلَئِكَ حَبِطَتْ أَعْمَالُهُمْ وَفِي النَّارِ هُمْ خَالِدُونَ * إِنَّمَا يَعْمُرُ مَسَاجِدَ اللهِ مَنْ آمَنَ بِاللهِ وَالْيَوْمِ الآخِرِ وَأَقَامَ الصَّلاةَ وَآتَى الزَّكَاةَ وَلَمْ يَخْشَ إِلَّا اللهَ فَعَسَى أُوْلَئِكَ أَنْ يَكُونُوا مِنَ الْمُهْتَدِينَ

“Tidaklah pantas orang-orang musyrik itu memakmurkan mesjid-mesjid Allah, sedang mereka mengakui bahwa mereka sendiri kafir. Itulah orang-orang yang sia-sia pekerjaannya, dan mereka kekal di dalam neraka. Hanya yang memakmurkan masjid-masjid Allah ialah orang-orang yang beriman kepada Allah dan Hari kemudian, serta tetap mendirikan shalat, menunaikan zakat dan tidak takut selain kepada Allah, maka merekalah orang-orang yang diharapkan termasuk golongan orang-orang yang mendapat petunjuk”. QS: At-Taubah 17-18.

Dan Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam mempersiapkan pasukan di masjid, dan mengajar di masjid, khutbah di masjid, dan yang lainnya dari perantara dakwah yang di lakukan oleh beliau shallallahu alaihi wa sallam demi menyebarkan kebaikan dan sunnah. Dan tidaklah munculnya kelemahan kaum muslimin, melainkan ketika mereka meninggalkan masjid-masjid yang roboh menutupi atap-atapnya dan Allah gantikan mereka dengan kehinaan setelah kemuliaan, dan kelemahan setelah kekuatan, dan kerendahan setelah kekuasaan, maka kembalilah, kembalilah kepada apa yang dahulu salaf ada padanya.

Ditulis oleh: Asy-Syaikh Abu Muhammad Abdul Hamid bin Yahya Al-Hajuriy (Hafidzahullah)

Alih Bahasa: Abu Adam Abdan Shakur Al-Baliy (Hafidzahullah)
melalui Membangun Masjid-Masjid dan Tempat-Tempat Belajar — ASH HABUL HADITS

Iklan

Tag: , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: